Asia Afrika Bergembira

Sabtu, 28 April 2018 | 18:58:18 | Penulis : bb4 | 244 Kali dilihat

Mojang Bandung peserta Asia Africa Carnival 2018 di Jalan Asia Afrika Kota Bandung, Sabtu (28/4/18). by Humas Pemkot Bdg

BANDUNG – Perhelatan Asia Africa Carnival 2018 di sepanjang Jalan Asia Afrika Kota Bandung, Sabtu (28/4/18) sukses membangkitkan semangat persaudaraan di antara negara-negara Asia dan Afrika. Sebanyak 2.867 peserta dari 72 kelompok karnaval menyemarakkan ajang tahunan ini.

Para peserta tak hanya berasal dari berbagai daerah di Indonesia, tapi juga dari sejumlah negara Asia Afrika dan negara lainnya seperti Thailand, Korea Selatan, Bangladesh, Polandia, Slovakia,Tunisia, Ukraina, Tajikistan, Azerbaizan, Jepang, Rusia, Madagaskar, Ceko, Vietnam, Somalia, Tanzania, Uganda, dan Benin.

Setiap negara mempertunjukkan keragaman budaya masing-masing. Thailand menampilkan tarian tradisionalnya dengan kostum yang sangat artistik. Sementara itu Korea Selatan mempertunjukkan atraksi bela diri taekwondo yang dibawakan oleh para taekwondoin Indonesia.

Peserta dalam negeri tak kalah menarik. Kabupaten Sragen, Jawa Tengah, membawa serta 22 orang asuhan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan setempat yang menampilkan kostum bertemakan flora dan fauna. Lain halnya dengan Nias yang mementaskan kesenian Pakpak yang merupakan seni beladiri para calon penjaga kampung adat.

Dari Jawa Barat, karnaval dimeriahkan oleh berbagai daerah seperti Majalengka, Subang, dan Ciamis. Majalengka tampil dengan kendaraan hias dan musik yang khas. Sedangkan Subang membawa serta rombongan Sisingaan. Lalu, Ciamis datang bersama puluhan Bebegig Sukamantri, ikon kabupaten tersebut yang menarik perhatian pengunjung wisatawan.

Kemeriahan Asia Africa Carnival membawa keceriaan bagi para pengunjung. Mereka sangat antusias menyaksikan berbagai gelaran yang ditunjukkan oleh para peserta. Salah satunya Ny Latifah (52) yang datang bersama keluarganya mengaku senang bisa datang ke karnaval ini karena bisa menyaksikan berbagai budaya dari Indonesia dan luar negeri. “Saya juga sekalian nonton anak saya ikut karnaval juga dari SMA 4 Bandung,” ujarnya.

Para pengunjung karnaval pun tidak hanya berasal dari dalam negeri. Acara ini juga berhasil menggaet wisatawan mancanegara. Achim Meyer (52), wisatawan asal Jerman mengaku menikmati perhelatan ini.

Ia yang baru pertama kali datang ke Indonesia itu sangat senang bisa berkesempatan menyaksikan karnaval. “Acaranya sangat luar biasa. Banyak budaya dan kostum yang sangat atraktif. Dan saya lihat semua orang bahagia,” ucap Meyer.

Ia yang baru saja selesai mengikuti workshop di Universitas Padjadjaran itu merasa beruntung bisa melihat peringatan peristiwa sejarah dunia itu. “Saya tidak tahu banyak soal Konferensi Asia Afrika. Tapi melihat event ini, saya lihat semangat kemerdekaan dan keberagaman saat konferensi itu tercermin di acara ini,” imbuhnya.

Penjabat Sementara (Pjs) Wali Kota Bandung, Muhamad Solihin bersyukur hari ini semua orang bisa berbahagia merayakan peringatan Konferensi Asia Afrika di lokasi yang bersejarah ini.

“Peringatan Konferensi Asia Afrika ke-63 ini adalah momentum penting. KAA tahun 1955 adalah peristiwa paling bersejarah di Kota Bandung, Indonesia dan Asia Afrika. KAA adalah simbol perlawanan terhadap penjajahan dan imperialisme di dunia,” tutur Solihin.

Ia menambahkan, di Gedung Merdeka, para delegasi menyatakan sikap untuk memperjuangkan dan menentang rasisme serta menguatkan kedudukan negara-negara di Asia dan Afrika di mata dunia. “Hal yang disoroti adala ekonomi, sosial, budaya, serta hak untuk menentukan nasib sendiri, kerjasama internasional, pelucutan senjata,” kata Solihin.

Dari segi pariwisata, acara ini diharapkan mampu meningkatkan kunjungan ke Kota Bandung dan Jawa Barat. Hal itu disampaikan Staf Ahli Menteri Bidang Multikultural Kementerian Pariwisata Resti Reko Astuti saat memberikan sambutan sekaligus membuka acara secara resmi.

“Target nasional 17 juta wisatawan mancanegara dan 270 juta pergerakan wisata di Indonesia. Karnaval Asia Afrika ini kami harapkan bisa mendorong pencapaian target tersebut,” ucap Resti.

Secara umum, Resti optimis kegiatan ini bisa memenuhi ekspektasi 58.000 pergerakan wisatawan sejak rangkaian kegiatan ini berlangsung. Ia berharap, acara ini bisa terus memberikan kontribusi positif bagi Kota Bandung, Jawa Barat, dan Indonesia.

“Bandung telah memiliki ketiga unsur pariwisata. Dia memiliki aksesibilitas, amenitas, dan atraksi yang baik. Aktivitasnya luar biasa,” akunya. ***

Berita Terkait