Selasa, Februari 7, 2023
BerandaBale BandungBupati Bandung Beri Bantuan Paket Sembako untuk 21 Ribu Pekerja

Bupati Bandung Beri Bantuan Paket Sembako untuk 21 Ribu Pekerja

KATAPANG, Balebandung.com – Pemerintah Daerah Kabupaten Bandung melalui Dinas Ketenagakerjaan menyalurkan paket sembako kepada 21 ribu pekerja yang tergabung dalam 16 serikat pekerja/serikat buruh se-Kabupaten Bandung, Senin (28/11/2022).

Penyerahan bantuan paket sembako itu secara simbolis dilaksanakan Bupati Bandung HM Dadang Supriatna bersama Kapolresta Bandung Kombes Pol Kusworo Wibowo di kawasan Pergudangan Katapang Indah Lestari Jalan Raya Kopo-Soreang, Kecamatan Katapang Kabupaten Bandung.

Hadir pada kesempatan itu Kepala Dinas Ketenagakerjaan Kabupaten Bandung H. Rukmana, dan jajaran Forkopimda Kabupaten Bandung lainnya. Sekitar 2.500 buruh pun turut hadir, sebagai sasaran penerima bantuan paket sembako dari 21.000 paket sembako yang digulirkan Pemkab Bandung dalam upaya penanganan inflasi daerah di Kabupaten Bandung.

“Kita memberikan bantuan paket sembako kepada 21 ribu buruh di Kabupaten Bandung. Puluhan ribu buruh yang mendapatkan paket sembako itu, berdasarkan hasil pendataan yang dilaksanakan Kepala Dinas Ketenagakerjaan dan para SB/SP se-Kabupaten Bandung,” kata Bupati Dadang Supriatna usai menyerahkan paket sembako kepada para ketua serikat buruh/serikat pekerja di Kabupaten Bandung.

Bupati Bandung pun mengungkapkan, dalam pelaksanaan pembagian paket sembako kepada puluhan ribu buruh itu, Kapolresta Bandung, Dandim 0624/Kabupaten Bandung, Kepala Kejaksaan Kabupaten Bandung, dan pihak lainnya tampak hadir dan kompak untuk sama-sama secara simbolis menyerahkan bantuan paket sembako tersebut.

“Jajaran Forkopimda Kabupaten Bandung selalu berpikir bagaimana nasib para pekerja/buruh di Kabupaten Bandung. Untuk itu, Forkopimda Kabupaten Bandung memberikan bantuan paket sembako kepada 21.000 buruh Kabupaten Bandung,” jelas Dadang Supriatna.

Bupati Bandung berharap, pemberian paket sembako tersebut dapat menjaga dan mengimbangi inflasi di Kabupaten Bandung. “Karena saat ini, negara kita lagi digoncang lagi dalam kondisi resesi ekonomi dan saya yakin Kabupaten Bandung, insya Allah akan stabil karena Kabupaten Bandung merupakan daerah agraris yang tentunya memiliki lahan pertanian yang sangat luar biasa,” tutur Dadang Supriatna.

Maka, imbuhnya, dengan kolaborasi Forkopimda di Kabupaten Bandung bersama stakeholder dan bersama para kepala OPD, dan kepala desa semua kompak, bagaimana untuk sama-sama menjaga stabilitas ekonomi di Kabupaten Bandung.

 

Lebih lanjut Bupati Bandung mengungkapkan, bahwa sebelum dirinya dilantik menjadi Bupati Bandung pada April 2021 lalu, angka pengangguran di Kabupaten pada angka 8,52 persen.

“Desember 2021 lalu, menurun menjadi 8,32 persen dan saat ini angka pengangguran di Kabupaten Bandung di angka 6,69 persen. Hal itu berdasarkan pada data BPS yang sudah dilakukan,” katanya.

Dikatakan Dadang Supriatna, untuk menurunkan angka pengangguran di Kabupaten Bandung itu, yaitu langkah pertama mempermudah proses perijinan di Kabupaten Bandung.

“Baik itu, proses perijinan dengan katagori tinggi, sedang maupun ringan. Ini semua selesaikan. Paling lambat tiga bulan, khusus bagi yang mempunyai klasifikasi yang berat atau ada perijinan amdalnya,” jelasnya.

Langkah kedua, disebutkan Kang DS, sapaan Dadang Supriatna, melakukan adanya program pinjaman modal bergulir tanpa bunga dan tanpa jaminan. “Ini salah satu upaya untuk membuka peluang usaha baru, dan mengurangi angka pengangguran di Kabupaten Bandung,” ungkapnya.

Langkah ketiga, lanjut Kang DS, pihaknya selalu berpikir dan selalu kompak dengan Forkopimda Kabupaten Bandung, baik itu untuk menjaga stabilitas keamanan dan kenyamanan masyarakat.

“Pada akhirnya masyarakat Kabupaten Bandung merasa terlindungi, dan insya Allah kegiatan ini adalah dalam rangka meningkatkan imunitas kita. Karena salah satu keamanan dan kenyamanan kita adalah salah satunya peningkatan imunitas, untuk mengurangi angka pengangguran di Kabupaten Bandung,” tuturnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Ketenagakerjaan Kabupaten Bandung H. Rukmana kembali menegaskan, pembagian paket sembako ini kepada 21.000 pekerja, yang dibagikan langsung kepada para buruh yang tergabung dengan 16 serikat pekerja/serikat buruh di Kabupaten Bandung.

“Nilai sembakonya sekitar Rp 75.000/paket. Paket sembako ini sudah dibagikan dan disebar ke lapangan semuanya. Usai acara seremonial, semua paket sembako kita bagikan kepada para buruh,” katanya.

Menurutnya, tidak ada klasifikasi penerima bantuan paket sembako tersebut. “Semua serikat pekerja ada, dan penerima bantuan paket sembako ini semua anggota serikat pekerja,” kata Rukmana.

Ia mengungkapkan, anggaran untuk pengadaan 21 ribu paket sembako itu, berasal dari dana penanggulangan inflasi daerah. Rukmana berharap, jika Pemkab Bandung kembali mendapatkan anggaran itu, tentunya Bupati Bandung akan konsen dan memberikan perhatian kepada para pekerja.***

BERITA LAINYA

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img

TERKINI