Minggu, Oktober 17, 2021
BerandaBale BandungDP2KBP3A Kab Bandung - MUI Cegah Pernikahan Dini

DP2KBP3A Kab Bandung – MUI Cegah Pernikahan Dini

Kepala DP2KBP3A Kab Bandung, H.Muhammad Hairun.

SOREANG, Balebandung.com – Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Bencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP2KBP3A) Kabupaten Bandung menggulirkan program Sabilulungan Pendewasaan Usia Kawin Terjaga Keluarga Sehat (Sapujagat).

Program tersebut tak lain untuk mencegah pernikahan dini pada anak. Sebab akibat masih labilnya emosi anak-anak dalam menyikapi permasalahan yang terjadi dalam rumah tangga.

Kepala DP2KBP3A Kabupaten Bandung, Muhammad Hairun katakan, pernikahan dini pada anak memiliki dampak sosial cukup tinggi, seperti perceraian hingga Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT)

“Dalam rangka mencegah pernikahan dini pada anak, kami membuat program Sapujagat, yaitu dalam rangka melaksanakan Peraturan Bupati Nomor 128 Tahun 2020 tentang pencegahan kekerasan terhadap anak dan upaya pencegahan kawin di usia anak, sebab pernikahan di usia anak merupakan bibit kekerasan terhadap anak,” jelas Hairun, Kamis (7/1/21).

Dalam Perbup tersebut, lanjut Hairun, mengatur bagaimana peran Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di Kabupaten Bandung untuk mensosialisasikan kepada keluarga dan remaja itu sendiri, artinya anak-anak yang di bawah 18 tahun menurut Undang-undang Perlindungan Anak, agar dapat terhindar dari pernikahan di usia anak.

Tak hanya menggulirkan program Sapujagat, pihaknya juga bekerjasama dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Bandung untuk membuat buku panduan pencegahan dan penanggulangan problematika usia kawin anak.

“Bagaimana keluarga itu sehat, tidak punya masalah keluarganya atau harmonis, sehingga bisa menjaga ketahanan tubuh. Aturan dan pedoman ini akan membekali masyarakat, tokoh masyarakat, pondok pesantren, sekolah dan para remaja,” tutur Hairun.

Selanjutnya mengenai program keluarga sehat, Hairun menerangkan program itu sangat bermanfaat di tengah kondisi pandemi Covid-19. Karena, ketahanan keluarga harus kuat, sehingga kondisi kesehatan keluarga, baik itu pikiran maupun jiwanya, bisa sehat. ***

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img
spot_img
spot_img
spot_img
spot_img

TERKINI