Rabu, Oktober 20, 2021
BerandaBale BandungGali Atlet Menembak, Bupati Bandung Hadiahi Total Rp 100 Juta bagi Para...

Gali Atlet Menembak, Bupati Bandung Hadiahi Total Rp 100 Juta bagi Para Juara

SOREANG, Balebandung–Bupati Bandung menghadiahi total Rp 100 juta untuk para juara dalam Kejuaraan Menembak ‘Bupati Bandung Championship 2021′.

Hal itu disampaikan Bupati Bandung H Dadang Supriatana saag menututup kejuaraan itu, di Lapang Tembak Denma Mako Korpaskhas Lanud Sulaiman, Margahayu, Minggu (26/9/2021).

Kejuaraan menembak ‘Bupati Bandung Championship 2021′ ini digagas Persatuan Berburu dan Menembak Indonesia (Perbakin) Kabupaten Bandung. Untuk menjaring bakat dan bibit atlet menembak asal Kabupaten Bandung.

Kompetisi yang telah berlangsung sejak Sabtu (25/9/2021) itu, dalam pelaksanaannya menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Terdapat 450 peserta yang melakukan pendaftaran secara online, untuk mengikuti kejuaraan nomor pistol, senapan, High Power Rifle (HPR), tembak reaksi dan metsil. Ajang yang terbuka untuk umum itu pun bahkan menarik minat peserta dari luar Jawa.

“Kita ikutsertakan peserta anak-anak, yaitu tingkat SMP dan SMA. Kita gali potensinya, karena nantinya mereka merupakan cikal bakal atlet andalan kita,” ucap Bupati Bandung di sela acara penutupan.

Bagi para juara di semua nomor yang dilombakan, tutur bupati, mendapatkan hadiah uang pembinaan berjumlah total sekitar Rp.100 juta.

“Pembinaan tentu sangat penting untuk mendorong peningkatan kemampuan atlet, agar nantinya bisa bersaing di level kompetisi yang lebih tinggi. Karena cabor (cabang olahraga) menembak ini juga diperlombakan di ajang Porda, PON, Sea Games, Asian Games dan juga Olimpiade,” tutur bupati.

Tidak hanya menembak, kata Dadang Supriatna, Pemkab Bandung juga menyediakan fasilitas untuk pembinaan cabor lainnya . Karena menurutnya, semua cabor memiliki peluang untuk mendulang prestasi.

“Di bawah koordinasi KONI, semua cabor punya peluang, untuk pembinaan kita anggarkan setiap tahunnya,” terangnya.

Sebagai cabor yang memerlukan konsentrasi, kecermatan dan stamina, menembak menuntut kematangan intelektual dan sosial. Karena alat yang digunakan tergolong berbahaya.

Selain melalui regulasi ketat, cabor ini membutuhkan kedewasaan dalam bersikap dan bertindak, latihan konsisten dan berkesinambungan, serta memupuk hubungan baik dengan lingkungan sekitar.

“Pecinta cabor ini memang belum banyak, ini menjadi PR bagi Perbakin untuk mensosialisasikan olahraga ini. Terutama kepada masyarakat yang punya senapan angin, agar tidak menjadikan burung atau hewan lainnya sebagai sasaran. Perbakin harus bisa merangkul untuk menyalurkan hobi mereka melalui kejuaraan, dengan berlatih menembak sasaran,” urai pria yang akrab disapa Kang DS itu.***(dr)

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

TERKINI