Bale JabarEkonomi

Bayar Pajak Kendaraan Kini Bisa di 5 ATM Bank

Gubernur Jabar Ahmad Heryawan dengan Direksi Bank CIMB Niaga saat penandatanganan kerjasama e-Samsat, di Aula Barat Gedung Sate Kota Bandung, Senin (14/11). by Humas Pemprov Jabar
Gubernur Jabar Ahmad Heryawan dengan Direksi Bank CIMB Niaga saat penandatanganan kerjasama e-Samsat, di Aula Barat Gedung Sate Kota Bandung, Senin (14/11). by Humas Pemprov Jabar

BANDUNG – Setelah beberapa waktu lalu empat bank pemerintah dan swasta menjalin kerjasama dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat terkait pembayaran Pajak Kendaraan Bermotor melalui mesin Anjungan Tunai Mandiri (ATM), kini Bank CIMB Niaga juga turut menyediakan pembayaran PKB di 3.700 ATM-nya yang tersebar di berbagai wilayah.

Penandatanganan kerjasama dilakukan antara Gubernur Jawa Barat Ahmad Heryawan dengan Direksi Bank CIMB Niaga disaksikan pula oleh Kapolda dan Dirlantas Jabar serta Sekda dan Kadispenda Jabar, di Aula Barat Gedung Sate Kota Bandung, Senin (14/11/16).

Gubernur Ahmad Heryawan mengungkapkan, dengan makin banyaknya bank yang ikut bekerjasama dalam program e-Samsat ini, maka akan semakin memudahkan masyarakat sebagai wajib pajak dalam membayar PKB tahunan.

“Kini sudah ada lima bank ya, BJB, BRI, BNI, BCA dan sekarang CIMB Niaga, maka e-Samsat kita sudah berhasil membuat pembayaran jadi lancar dan mudah karena tidak perlu datang ke Kantor Samsat,” ungkap Aher.

Hal ini juga akan meningkatkan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Jabar dari sektor pajak kendaraan bermotor. Aher menyebut hadirnya inovasi e-Samsat yang sudah berjalan satu tahun ini PAD Jabar meningkat menjadi Rp 393 miliar. “Dari semua inovasi ini, naik menjadi Rp393 miliar,” ujarnya.

Pemprov Jabar pun menurutnya siap bila ada bank sejenis yang akan menjalin kerjasama terkait e-samsat ini. Namun dengan syarat, seluruh ATM yang dimiliki oleh bank tersebut harus menyediakan menu untuk pembayaran PKB tanpa harus membuat ATM khusus.

“Jika bank tersebut memiliki 10 ribu ATM, maka di seluruh ATM itu pula masyarakat bisa membayar PKB hanya ditambah menunya saja. Jadi masyarakat bisa bayar dimanapun dan kapanpun, karena itu kita buka bank manapun yang ingin bekerja sama,” jelasnya.

Kapolda Jabar Irjen Pol. Bambang Waskito menyatakan layanan e-Samsat dinilai berhasil menghilangkan praktek percaloan dan pungutan liar (pungli). Bambang mengungkapkan, sesuai dengan implementasi program prioritas Kapolri mengenai layanan publik yang mudah diakses, cepat dan bebas calo maka e-Samsat merupakan jawaban terhadap tuntutan masyarakat akan pentingnya pelayanan yang mengadopsi sistem perbankan.

“Ini bisa menghindari praktek percaloan dan pungli karena e-Samsat sudlah sesuai dengan program prioritas Kapolri mengenai layanan publik yang mudah diakses, cepat dan bebas calo berbasis IT,” jelas Kapolda.

Head of Digital Banking CIMB Niaga, Bambang Karsono mengatakan, peluncuran layanan terbaru ini diharapkan dapat memperluas jangkauan pengguna e-Samsat Jabar guna memperoleh lebih banyak lagi pendapatan daerah.

“Ini juga sebagai wujud dukungan kami terhadap gerakan non tunai yang dicanangkan Bank Indonesia,” kata Bambang.

Bagi wajib pajak yang akan melakukan pembayaran PKB melalui ATM CIMB Niaga, dapat masuk ke menu Pembayaran lalu memilih fitur Bayar PKB. Selanjutnya, pembayar akan diminta memasukan 2 digit kode Provinsi (32 untuk PKB Samsat Jabar) dan masa berlaku kendaraan.

Kemudian pilih nomor rekening debit lalu konfirmasi pembayaran PKB dan SWDKLLJ Samsat Jabar dan transaksi dinyatakan berhasil. Bukti transaksi pembayaran yang keluar dari mesin ATM merupakan bukti yang sah dan sama dengan bukti yang dikeluarkan oleh Samsat.

Tags

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close