Bale Kota BandungPamong

Equador Ajak Bandung Kerjasama

Wali Kota Bandung Ridwan Kamil menerima Dubes RI untuk Ekuador Diennaryati Tjokrosuprihatono di Pendopo Kota Bandung, Selasa (17/1). by Meiwan Humas Pemkot Bandung
Wali Kota Bandung Ridwan Kamil menerima Dubes RI untuk Ekuador Diennaryati Tjokrosuprihatono di Pendopo Kota Bandung, Selasa (17/1). by Meiwan Humas Pemkot Bandung

BANDUNG –┬áBerita Kota Bandung sebagai Kota Kreatif dan memiliki nilai-nilai budaya yang kuat tersiar hingga ke Ekuador. Hal itu membuat Duta Besar RI untuk Ekuador Diennaryati Tjokrosuprihatono, datang menemui Wali Kota Bandung Ridwan Kamil untuk menghubungkan kerja sama antara Kota Bandung dengan Kota Quito, ibukota Ekuador. Pada pukul 09.00, walikota menerima Diennaryati di ruang kerjanya di Pendopo Kota Bandung, Selasa (17/1/17).

Diennaryati menerangkan ada banyak kesamaan antara Kota Bandung dengan Quito, dari mulai suasana kota hingga karakter masyarakatnya. Mereka ramah dan sangat menyukai taman. Di Quito, taman adalah ruang publik utama yang disediakan sebagai ruang untuk berinteraksi secara sosial.

Ia menambahkan, secara kultural warga Kota Quito juga menyukai budaya Sunda. Hal tersebut terlihat ketika misi budaya dari Bandung yang digagas Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kota Bandung pada September tahun lalu mendapatkan sambutan yang positif.

“Mereka menyukai tampilan rampak kendang yang dimainkan oleh perempuan itu. Mereka bilang bagus sekali,” terang Diennaryati.

Apresiasi positif juga datang ketika perwakilan negara Ekuador menyaksikan Bandung Light Festival dalam rangka hari jadi Kota Bandung. Ia mengaku menerima komentar positif dari perwakilan negara tersebut.

Hal tersebut menginspirasinya untuk segera menjalin kerja sama dengan Bandung sebagai upaya untuk memperkenalkan budaya Indonesia di sana. Dijelaskan Diennaryati, saat ini pengetahuan tentang negara Indonesia maupun Ekuador di antara keduanya masih sangat kurang. Untuk itu perlu ada upaya perkenalan agar hubungan jangka panjang keduanya bisa semakin erat.

Ridwan menyambut baik peluang tersebut. Ia lantas menawarkan berbagai potensi Bandung untuk dikerjasamakan. Hal pertama yang diajukan Ridwan adalah pengadaan Little Bandung Store di Quito, sebagaimana yang telah dilakukannya di Kuala Lumpur, Malaysia. Gagasan tersebut diterima langsung oleh Duta Besar.

“Saya minta SOP-nya adalah segera sediakan tempat, cari pengusaha lokal, nanti kita supply barang-barangnya,” ujar Ridwan.

Ia juga menawarkan alternatif kerjasama berupa Little Bandung Wall sebagaimana yang dilakukan di Paris, Perancis, jika pengadaan Little Bandung Store menemui kendala. Namun dalam waktu dekat, ia akan mengirim angklung sebagaimana permintaan Dubes Diennaryati.

“Kita akan mengirim angklung, ada permintaan biar budaya Sunda, budaya Bandung ini bisa disukai di negara sana,” imbuhnya.

Jika kerja sama ini sudah mulai berjalan, Ridwan akan diundang oleh Dubes Diennaryati ke Kota Quito untuk melakukan tindak lanjut kerja sama. Ia berharap, kerja sama ini dapat lebih meningkatkan potensi ekonomi kota sehingga Bandung bisa lebih dikenal di mancanegara.

Tags

Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close