Bale Kota BandungPamong

Sisakan 4% Kemiskinan, Oded Ajak Warga Mampu Turut Berperan

Wali Kota Bandung Oded M. Danial saat menerima tim BPJS Kesehatan Kota Bandung, di Bale Kota Bandung, Rabu (2/1/19). by Humas Pemkot

BALEKOTA – Wali Kota Bandung Oded M. Danial mengajak warga mampu atau berkecukupan untuk membantu Pemkot Bandung mengentaskan kemiskinan. Menurutnya, kemiskinan harus diatasi bersama seluruh stakeholder di Kota Bandung.

Berdasarkan Basis Data Terpadu (BDT) nasional, hingga tahun 2018 masih ada 117 ribu kepala keluarga atau sekitar 443 ribu warga miskin di Kota Bandung. Jumlah tersebut hanya 4% dari keseluruhan warga Kota Bandung. Artinya menurun dibanding tahun sebelumnya yang berjumlah 444 ribu jiwa.

Penurunan jumlah warga miskin terlihat dari berkurangnya jumlah penerima program bantuan manfaat yang diberikan oleh pemerintah pusat dan daerah.

Meski jumlahnya belum terlalu signifikan, namun hal tersebut menunjukkan langkah pemerintah lewat Program Keluarga Harapan (PKH) dan pendampingan Tenaga Kerja Sosial Kecamatan (TKSK) telah berjalan baik.

“Dengan kesadaran masyarakat untuk saling membantu, maka kemiskinan di Kota Bandung pasti akan berkurang,” kata Oded saat menerima tim BPJS Kesehatan Kota Bandung, di Balai Kota Bandung, Rabu (2/1/19).

Mengenai data, Oded memastikan Dinas Sosial dan Penanggulangan Kemiskinan Kota Bandung (Dinsosnagkis) memiliki data yang akurat dan mutakhir. Ia berharap, data Pemkot Bandung mampu terintegrasi dengan instansi-instansi terkait.

“Data kita akurat, memiliki tenaga ahli di bidangnya, sehingga lebih baik data yang dimiliki oleh kita bisa digunakan instansi seperti BPJS ini,” tuturnya.

Menurut Oded, meskipun regulasi turun dari pusat, namun Pemerintah daerah lebih paham akan permasalahan yang ada di wilayahnya.

Menanggapi hal tersebut, Kepala BPJS Kesehatan Kota Bandung M. Cucu Zakaria menuturkan, meski data BPJS Kesehatan masih menggunakan dari pusat, tetapi tidak menutup kemugkinan untuk berselaras dengan pemerintah daerah.

“Meskipun kita masih mengacu data dari pusat, tetapi kita tetap bersinergi dengan wilayah. Setiap mengambil data itu kan di wilayah. Kita berharap bisa bersinergi mengahasilkan data yang tepat,” kata Cucu.***

Tags

Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close