Selasa, Oktober 19, 2021
BerandaBale BandungBupati Bandung Luncurkan Sistem Pendataan Kebudayaan Bedas Sepakat

Bupati Bandung Luncurkan Sistem Pendataan Kebudayaan Bedas Sepakat

SOREANG, Balebandung.com – Bupati Bandung Dadang Supriatna meluncurkan inovasi Bedas Sistem Pendataan Kebudayaan Terpadu (Sepakat) berupa bedassepakat.com, di GBS Soreang, Jumat (8/10/21).

Sistem pendataan dan informasi yang diinisasi oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten Bandung ini guna memudahkan akses bagi masyarakat luas akan potensi seni budaya Kabupaten Bandung.

Selain itu juga untuk mendaftarkan potensi seni budaya yang ada oleh para pelaku seni budaya, agar pendataannya lebih tertata dengan rapih. Dengan demikian Pemkab Bandung pun bisa turut berkontribusi dan memberi bantuan intervensi anggaran bagi para pelaku seni budaya.

Website tersebut memuat berbagai informasi mengenai objek kemajuan kebudayaan, sumber daya manusia, sarana dan prasarana, ekonomi kreatif, serta data lainnya terkait kebudayaan yang ada di Kabupaten Bandung.

“Bedas Sepakat ini menjadi terobosan baru dalam menjaga keutuhan dan keberlanjutan kebudayaan kita. Saya minta Disparbud untuk bisa mengidentifikasi semua pelaku seni dan budaya yang kita miliki dan dimasukan ke dalam Bedas Sepakat ini,” ujar Bupati Bandung.

Di samping pendataan, menurutnya website tersebut bisa dikembangkan sebagai alat promosi, sehingga negara-negara lain bisa mengenal seni dan budaya lokal Kab Bandung.

“Salah satu contohnya wayang golek, icon seni Sunda yang sudah tampil mendunia. Saya minta pelaku seni dan budaya di Kabupaten Bandung terus berkarya, serta berkontribusi dalam mendukung pembangunan daerah,” ungkap bupati yang akrab disapa Kang DS itu.

Kang DS juga memberikan wadah bagi para pelaku seni dan budaya, untuk ikut terlibat dalam industri wisata. Karena ia menilai, kebudayaan dan pariwisata merupakan dua unsur yang tidak bisa dipisahkan. Kesejahteraan masyarakat, lanjutnya, dapat meningkat dengan adanya sinergitas dari kedua unsur tersebut.

“Dimana ada tempat wisata, maka di situlah seniman dan budayawan harus ikut hadir mengambil peran. Dengan demikian akan terjadi ‘multiplier effect’, di mana semuanya saling menguntungkan satu sama lain, yang berujung pada kesehajteraan para seniman budayawan Kabupaten bandung,” imbuh Kang DS.

Bupati mengakui jika selama ini ada seniman yang masih terabaikan, karena pihaknya belum tahu persis berapa banyak seniman budayawan yang ada di Kabupaten Bandung.

“Karena masih terbentur dengan dengan data. Kalau data ini sudah ada, ke depan para seniman budayawan nantinya bukan sekadar jadi penonton saja. Kita berharap ke depan seniman budayawan harus jadi subyek pembangunan,” tandas Kang DS.

Sekretaris Disparbud Kabupaten Bandung Hidayat Ramdhan menjelaskan, dalam pendataan pihaknya melibatkan puluhan influencer dan admin media sosial (medsos) yang tergabung dalam Forum Medsos Kabupaten Bandung.

“Pendataan ini dilakukan agar dapat menjangkau secara lebih luas. Ini merupakan wujud integrasi dan bagian dari validasi data oleh individu maupun kelompok. Saat didata, para pelaku seni dan budaya ini, harus melampirkan surat keterangan dari desa atau kelurahan masing-masing,” jelasnya.

Hidayat berharap, website tersebut dapat bermanfaat baik bagi para pelaku seni dan budaya khususnya, maupun bagi masyarakat luas.

“Semoga dengan hadirnya website ini, seluruh pelaku seni dan budaya bisa terdata secara detail. Masyarakat yang ingin tahu pun dapat mengaksesnya dengan mudah, cepat, kapanpun dan di manapun,”ucap Ramdhan.***

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

TERKINI