Bale Kab BandungPiknik Kab Bandung

Pemuda Melek IT, Corong Pemkab Bandung Promosikan Pariwisata

Sekretaris Disparbud Kab Bandung Cecep Hendrawan saat Pelatihan Penggerak Pariwisata Era Digital di Aula Gedong Budaya Sabilulungan Soreang, Rabu (28/11/18). by Humas Pemkab

SOREANG -Berkembangnya penggunaan teknologi informasi saat ini, membuat sebagian besar masyarakat mendapatkan segala kemudahan beraktivitas, tak terkecuali dalam bidang promosi pariwisata daerah.

Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten Bandung Drs. Agus Firman Zaini.,M.Si mengatakanmasyarakat era digital saat ini, sangat bergantung pada kecanggihan IT (Information Technology) dalam beraktivitas.

“Nah, indikator kinerja kita kan memang menciptakan branding untuk mempromosikan pariwisata dan budaya Kabupaten Bandung ke dunia luar. Dengan kondisi itu, kita kawinkan antara promosi wisata dan budaya dengan animo masyarakat mengakses informasi,” ungkap Agus usai membuka Pelatihan Penggerak Pariwisata Era Digital di Aula Gedong Budaya Sabilulungan (GBS) Soreang, Rabu (28/11/18).

Dalam menyongsong era digital yang makin keras, lanjutnya, dibutuhkan para penggerak pariwisata dari kaum milenial yang melek IT. Bukan tidak mungkin, tukas Agus, para kaum muda yang senang berselancar di media sosial ini, bisa membangun branding pariwisata dan budaya khas dari wilayahnya masing-masing, yang akan berdampak pada peningkatan perekonomian masyarakat.

“Sektor pariwisata dan budaya ini sangat berkontribusi pada PDRB (Produk Domestik Regional Bruto) PAD (Pendapatan Asli Daerah) Kabupaten Bandung. Branding, promosi dan marketing pun harus dibangun komprehensif dengan melibatkan berbagai stakeholder termasuk masyarakat,” paparnya.

Untuk itu tambahnya, kegiatan pelatihan tersebut merupakan salah satu program untuk percepatan kualitas SDM pariwisata. Guna mencetak tenaga profesional untuk pemahaman dan pengembangan potensi pariwisata, khususnya di Kabupaten Bandung.

“Untuk promosi pariwisata yang ‘menjual’, tentunya SDM nya juga harus memadai, strategi kita kali ini ya melibatkan kaum milenial yang sudah akrab dengan era digital,” imbuh Kepala Disparbud.

Melalui pelatihan penggerak pariwisata tersebut, kata dia, agen marketing untuk mempromosikan pariwisata di Kabupaten Bandung ini, diharapkan mampu berkontribusi pada peningkatan kunjungan wisatawan ke Kabupaten Bandung.

“Saya harap, seluruh peserta hari ini bisa menjadi agen mempromosikan destinasi wisata yang ada di wilayah masing-masing. Bikin wisatawan penasaran untuk datang ke Kabupaten Bandung, bikin nyaman, aman, tertib, betah, bahagia bahkan cipatakan sebuah kenangan dari setiap destinasi yang dikunjungi oleh para wisatawan itu,” terangnya.

Sekretaris Disparbud Kabupaten Bandung Cecep Hendrawan menambahkan, pariwisata seringkali dipersepsikan sebagai mesin penggerak ekonomi atau penghasil devisa bagi pembangunan ekonomi di suatu daerah. Namun di samping itu, kata Cecep, tujuan mempertahankan cagar alam, seni, dan tatanan kebudayaan di daerah kita pun menjadi tujuannya.

“Pariwisata itu harus dibangun dengan 4 A, yakni Atraksi dan daya tarik wisata itu sendiri, Aksesibilitas yang tersedia sebagai sarana dan prasarana yang menunjang pariwisata, Amenitas atau fasilitas pendukung pariwisata seperti hotel, tempat ibadah, pusat oleh-oleh dan lainnya, serta Agency seperti kawan-kawan yang hadir di sini,” terang Cecep.

Dia menyebutkan, hingga pertengahan tahun 2018 jumlah kunjungan wisatawan ke Kabupaten Bandung mencapai 1,2 juta jiwa. Untuk itu, dengan diberikannya pelatihan kepada 100 orang pemuda yang terdiri dari HPI (Himpunan Pramuwisata Indonesia) Kab Bandung, Karang Taruna dan GenPI (Generasi Pesona Indonesia), diharapkan bisa ikut mendongkrak jumlah kunjungan tersebut.

“Dengan menghadirkan narasumber yang kompeten di bidangnya, saya harap semua peserta nantinya bisa berkontribusi dalam mendongkrak jumlah kunjungan wisatawan untuk terus bertambah,” ucapnya.***

Tags

Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close