Bale Kab BandungHankam

Sabu Berbungkus Kulit Kacang Diselundupkan ke Lapas Jelekong

Kasat Narkoba Polres Bandung AKP Wahyu Agung saat ekpos penangkapan kurir sabu Lapas Jelekong, di Mapolres Bandung, Selasa (30/5/18).

SOREANG – Polres Bandung mengungkap modus baru peredaran narkoba jenis sabu ke Lapas Narkotika kelas II A Jelekong, Baleendah, Kamis (24/5) lalu. Petugas mengamankan dua orang tersangka berinisial DD (29) dan FJ (29) yang bertugas sebagai kurir, saat hendak mengantarkan narkoba yang dipesan oleh napi berinisial A.

Kapolres Bandung AKBP Indra Hermawan mengatakan dua orang tersangka yang mengirimkan paket narkoba jenis sabu ke Lapas Jelekong menggunakan modus baru. Mereka memakai kulit kacang kemasan untuk menyimpan sabu tersebut sehingga tidak nampak di dalamnya terdapat sabu-sabu.

“Ini modus baru, narkoba dimasukan ke dalam kulit kacang yang dibungkus rapi dan tidak nampak dari luar. Mereka kurir, ada pemesan dari dalam,” ungkap Kapolres di Mapolres Bandung, Rabu (30/5).

Menurutnya, peredaran berhasil diungkap setelah sipir melakukan pemeriksaan terhadap dua orang yang diduga pura-pura membesuk narapidana di Lapas Jelekong. Kemudian saat diperiksa terdapat benda yang diduga jenis narkoba.

“Sipir memberitahukan kepada kami dan kami melakukan tindak lanjut, sampai melakukan penggeledahan di tempat pemesan,” ungkapnya. Dia mengatakan, barang bukti yang berhasil diamankan berupa 11 paket narkoba jenis sabu yang dimasukan dalam bungkus kacang dan 14 cangkang kacang yang diduga berisi ganja gorila.

“Jika terbukti, pemesan di dalam Lapas akan mendapatkan hukuman ganda. Selain itu, akan sering berkoordinasi dengan pihak lapas. Kemungkinan para napi diduga masih menggunakan narkoba,” kata Indra.

Akibat perbuatannya, dua tersangka tersebut dikenakan pasal 114 ayat 1 sub pasal 112 ayat 1 UU no 35 tahun 2009. Dengan ancaman hukuman 20 tahun penjara dan denda Rp 10 miliar. Serta pasal 114 ancaman hukuman penjara 15 tahun dan denda Rp 8 miliar.

Salah seorang pelaku, DD (29) mengaku ide memasukan sabu-sabu ke dalam kacang berasal dari pemesan. Dirinya mengaku baru pertama kali menjadi kurir dan mengirimkan narkoba.

“Idenya dari teman, masukin sabu ke kacang dan kirim ke lapas. Kacang dibuka kemudian isinya dibuang dan dimasukin sabu terus dilem,” kata dia. Menurutnya, dari pengiriman tersebut dirinya memperoleh upah sebsar Rp 500 ribu. ***

Tags

Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close