Bale Kab Bandung

Kenaikan Guru Honorer Kab Bandung Ternyata Batal

SOREANG, Balebandung.com – Anggota DPRD Jawa Barat Dadang Supriatna menanggapi tertundanya kenaikan insentif guru honorer di Kabupaten Bandung. Menurut anggota DPRD Jabar Dapil Kabupaten Bandung ini, urungnya kenaikan insentif tersebut lantaran terbentur dengan regulasi di tingkat Pemkab Bandung.

“Kami memang sudah perjuangan tahun lalu saat saya masih di Komisi D DPRD Kabupaten Bandung. Waktu itu tahun 2018, sudah disetujui dalam Kebijakan Umum Anggaran Prioritas Plafon Anggaran Sementara (KUA PPAS) tahun 2019 terhadap kenaikan insentif guru honorer dan tata usaha, operator non PNS se-Kabupaten Bandung, disepakati untuk dinaikkan dari Rp31 miliar menjadi Rp 92 miliar untuk 15 ribu orang,” jelas Dadang kepada Balebandung.com, Rabu (19/2/20).

Akan tetapi dalam perjalanannya, tukas Dadang, pengajuan itu terhambat dengan regulasi Peraturan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK) Pemkab Bandung.

“Karena terbentur dengan regulasi, Peraturan PPPK tersebut, akhirnya kenaikan insentif pun tertunda,” kata Kang DS, sapaan Dadang Supriatna.

Sementara dalam pelaksanaan kenaikan insentif guru honorer tersebut, imbuh Kang DS, harus ada payung hukum yang menaunginya. “Entah itu berupa Perda atau Perbup maupun peraturan lainnya, itu harus ada dulu, karena ini kan kaitannya dengan dana hibah juga,” ujarnya.

Sementara itu seorang guru honorer di Kabupaten Bandung, Resa Restu Pauji, mempertanyakan kenaikan insentif guru honorer tersebut.

“Apakah benar honor guru dinaikan dikisaran Rp. 800.000 sampai Rp 1.100.000? Karena faktanya guru honor terutama di SD masih tetap Rp. 300.000. Mohon penjelasan bapak. Kami sangat berharap Bapak selaku wakil dari kami/rakyat membantu kami. Hatur nuhun,” tulis Resa di Balebandung.com. ***

Hore !!! Honor Guru Kab Bandung Naik

Tags

Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close