Bale Kab Bandung

Menpar Launching Destinasi Digital Puri Bambu

Menpar Arief Yahya didampingi Bupati Bandung Dadang Naser meluncurkan Destinasi Digital Puri Bambu di Desa Bojongkoneng Kecamatan Cimenyan, Jumat (11/10/19). by Humas Pemkab

CIMENYAN, Balebandung.com – Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya meluncurkan Destinasi Digital Puri Bambu. Mulai dibangun akhir 2018 lalu, tempat wisata dengan luas sekitar 2 hektar (ha) itu berbasis digital, karena kegiatan publikasi dan promosinya menggunakan platform media sosial.

“Destinasi digital selalu meledak dan digandrungi kaum milenial. Kini mereka punya pilihan tempat wisata baru yang instagramable, cocok untuk swafoto,” ucap Menpar RI di sela Launching Destinasi Digital Puri Bambu di Desa Bojongkoneng Kecamatan Cimenyan, Jumat (11/10/19).

Puri Bambu memiliki tiga atraksi alam, yaitu berupa panorama gunung, kurang lebih 100 ha hutan bambu dan pemandangan kota. “Kolaborasikan promote, product and please (promosi, produk dan pelayanan). Jalin kerjasama antar komunitas, juga komunitas dengan masyarakat. Dalam pengelolaannya, masyarakat lokal harus dilibatkan,” imbau Arief Yahya.

Dibangun atas kerjasama Pemkab Bandung dengan Yayasan Bina Bangsa Bersama (YB3), Corporate Social Responsibility (CSR) Telkomsel, Angkasapura dan Propane. Fasilitas yang tersedia antara lain teater, holding room, taman, food court, homestay ramah gempa dengan model rumah Lombok, homestay yang dapat berpindah tempat, kebun holtikultura, tempat parkir, mushala dan toilet.

Bupati Bandung H. Dadang M. Naser mengapresiasi keseriusan Kemenpar, dalam mendorong pengembangan potensi wisata di Kabupaten Bandung.

“Jumlah penduduk Kabupaten Bandung terpadat kedua di Indonesia, SDM (Sumber Daya Manusia)-nya harus dikelola dengan baik. Dengan gerakan Sabilulungan Raksa Desa Bandung 1.000 Kampung, kita kembangkan destinasi wisata baru dengan basis digital, kuliner, fashion dan budaya. Semuanya bisa jadi industri, termasuk panoramanya bisa kita jual secara industri,” imbuh Bupati Dadang Naser.

Dadang berharap hadirnya Puri Bambu akan menambah khasanah inovasi yang berdampak pada peningkatan perekonomian di Kabupaten Bandung. “Banyak yang disajikan di sini, pertunjukan budaya, musik hingga sajian kuliner khas Cimenyan,” tambah Dadang didampingi Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kabupaten Bandung Agus Firman Zaini.

Selain bangunannya yang didominasi material bambu, kesenian yang ditampilkan pun bertema alat musik bambu, sesuai dengan nama yang melekat di lokasi tersebut. “Cimenyan juga terkenal dengan kulinernya berupa peuyeum (tape singkong), di samping itu ada olahan pangan dari jagung, tepung beras, sayur dan umbi-umbian. Minumannya ada bandrek, bajigur dan kopi. Semua akan kita angkat, agar perekonomian warga lokal juga ikut meningkat,” urai bupati.

Ia mengatakan, pihaknya ingin memeratakan kunjungan wisatawan agar tidak menumpuk di kawasan Bandung selatan. “Pemandangan di bagian utara tidak kalah indahnya. Akses menuju Cimenyan juga relatif bebas macet. Amenitasnya cukup lengkap dengan dukungan penginapan dan hotel di sekitar lokasi Puri Bambu,” pungkas Dadang.***

Tags

Baca Juga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close